Soto Pak P.I, Kuliner yang Wajib Dicicipi Ketika di Purbalingga

Soto Pak P.I Purbalingga

Halo, Sobat Travelingku. Lama sekali ya, saya tidak menulis di sini (ah, kebiasaan). Masih dalam pencarian kuliner di kala itu sebelum Covid-19 menyerang. Setelah mampir ke Sate Khas Blater Pak Indra, kami lanjut ke Soto Khas Purbalingga yang ada di Bancar. Tetapi, mereka pas masih liburan, jadi tutup. Akhirnya saya googling dong, soto mana lagi nih yang enak di Purbalinga.

Setelah googling beberapa saat, banyak rekomendasi, kami meluncur ke warung soto yang cukup di dalam lokasinya (cukup jauh dari jalan raya). Sempet nyasar deh kami.

Akhirnya Menemukan Soto Pak P.I


Soto Pak P.I yang melegenda
Pak P.I sedang menyiapkan soto

Mengandalkan google map itu sesuatu banget, tak heran kalau banyak yang pada nyasar. Ya, kami pun juga. Sadar sudah melewati jalan yang harusnya dituju, akhirnya kami balik lagi menuju jalan raya, Alhamdulillah ada tukang becak yang baik hati.

"Pada mau ke mana?" tanya seorang Pak Tukang Becak ke kami, pada saat kami sedang kebingungan di mana lokasi soto Pak P.I.

"Mau ke Soto Pak P.I, Bapak tahu tidak, ya?" jawabku.

"Oh ya, dari sini lurus saja, mentok pertigaan, masuk gang kecil, sebelah kanan warungnya." jelasnya. Kami manggut-manggut saja, karena itu sudah diputeri dua kali pertigaan yang kecil tadi. Hahaha

Setelah mengikuti petunjuk dari Pak Tukang Becak, Alhamdulillah, sampai juga. Iya, bener banget dekat dari pertigaan kecil, di situ warung sotonya. Suasana tampak sepi, saat itu sudah jam 11 siang. Giliran saya masuk, eh ternyata sudah mau habis.

Pak P.I sedang melayani pembeli soto yang minta dibungkus, kuah minta dipisah karena akan dibawa ke Semarang. Dalam hati saya, "Emang gak basi?" Karena penasaran, saya tanya dong, ternyata enggak basi kalau kuahnya dipisah, dan sering begitu. Pengunjung dari mana, pesen dibungkus.

Setelah melayani pembeli tersebut, giliran saya dong, pesen Soto Ayam, makan di tempat. Topingnya lho, full daging ayam. Belum apa-apa sudah ngiler.


Menikmati Sajian Soto Pak P.I yang Porsinya Luber


Sajian komplit Soto Pak P.I
Mari makan :)

Sambil menunggu makanan disiapkan, saya duduk di salah satu tempat yang sudah disediakan. Tak lupa juga saya pesan minum jeruk hangat biar rasanya makin mantap.

Tak lama kemudian akhirnya soto pesanan saya datang. Duh, dari tampilannya sudah luber-luber gitu. Daging ayamnya tidak pelit. Terus kerupuknya disediain di mangkok terpisah. Ini mah namanya beneran kece.

Saking ngilernya, saya nyicipin dulu kuahnya, sesruputan. Menikmati rasa otentik kuah soto santan yang khas. Abis itu baru diaduk-aduk, tambah kecap sedikit.

Soto Pak P.I ini beneran juara. Gurihnya pas, kuahnya sedap nendang karena bumbunya kerasa medok. Menyendok sotonya, dimasukan ke mulut, aduh, pecah banget rasanya. Makin enggak berhenti buat ngunyah dan nyeruput terus kuahnya.

Saking nikmatnya, saya melahap soto ini dengan cepat. Nyaris tak bersisa. Ugh, enak banget. Pantas saja nih ya, kalau di hari-hari normal, sebelum pandemi, banyak orang yang datang makan di sini. Bahkan langganan dari orang-orang ternama di sini.

Soto Ayam Pak P.I
Nikmat banget, Gaes.. 

Tak heran, kalau kita datang jam 11 siang, kita seringnya sudah tidak kebagian. Karena mereka sudah booking dulu. Jadi, pas jam 12 siang, pesanan mereka sudah siap.

So, buat teman-teman yang main ke Purbalingga, mampir deh ke Soto Pak P.I. Ini seperti hidden gems yang selalu menjadi buruan pecinta kuliner.

Harga Soto Pak P.I


Warung Soto Pak P.I

Selain rasanya yang enak, gurih, kuah sedap, harga dari soto ini juga sangat bersahabat lho. Gimana engak murah banget, harga Soto Ayam yang porsinya mbleber-mbler hanya Rp 15.000/mangkok, sedangkan jeruk hangatnya hanya Rp 5.000/gelas.


Selain itu juga ada Soto Babat dan Daging Sapi yang hanya kisaran Rp 18.000/mangkok. Benar-benar murah meriah, ramah kantong. Oh ya, Pak P.I dan istrinya juga sangat ramah. Bikin betah orang-orang yang makan, pantas, laris manis.

Alamat Soto Pak P.I

Jalan Yasadiwirya No. 10
Desa Penaruban
Kaligondang, Purbalingga, Jawa Tengah
HP: 0852 9042 4606

10 comments

  1. Wow, gambarnya bikin mupeng. Keren banget ya jam 11 dah mau abis aja. Ampek orang mau ke Semarang pake bawa soto dari beliau. Padalan di Semarang juga banyak soto. Hahahaha.

    ReplyDelete
  2. Kuah soto ayam nya pakai santan, saya jadi kebayang Soto Betawi. Apa rasanya mirip dengan soto Betawi?

    Di tempatku kalau makan soto ayam, kuahnya ga pakai santan, cenderung bening tapi pekat dengan bumbu dan kaldu.

    Porsi sotonya gede, sampai luber, tapi cuma 15K saja, murah banget itu mbak. Jadi pengen beli juga, andai dekat ya :D

    ReplyDelete
  3. Wow, soto ayam yang full daging ayamnya kesukaan akuuuu banget mbak :) Jangankan soto, untuk sate ayam aku juga maunya full daging tanpa kulit atau yang kenyal-kenyil wkwkwkwkwk :) Murah banegt semangkok soto harganya cuma 15K :) Luber gini kuahnya dan laris pembelinya. Kalau ke Purbalingga kudu dimampirin kalo gitu :D

    ReplyDelete
  4. eh, saya pernah baca deh ini warung soto pak P.I di review travel blogger. Menggoda banget deh tampilannya. Sayang jauuuuh di purbalingga. Kapan ya saya main kesana? Penasaran mau cicipin

    ReplyDelete
  5. Ini bacanya P.I itu Pi atau Pe I, mbak nama si bapak
    Btw, lihat kuahnya kebayang medok bumbunya
    Murah banget pula, pantesan mesti booking duluan biar ga kehabisan

    ReplyDelete
  6. soto selalu jadi favorit nih. aku suka soto apaa aja. soto pak p.i. kelihatan enak dan segerr... slurpp pengen nyobain jadinya. harga ga mahal pula. pengen yang soto ayam ahh

    ReplyDelete
  7. Wah, kalo aku bisa-bisa pesen soto yg babat atau daging sapi. Lagi bosen rata-rato soto di kotaku pasti pake ayam.

    ReplyDelete
  8. Kalau rasa sotonya enak banget, bisa-bisa saya ngebungkus juga, tuh. Enak deh soto hangat dikasih jeruk nipis dan sambal yang banyak. Laku keras banget, ya. Baru pukul 11 aja udah tinggal sedikit.

    ReplyDelete
  9. enak banget dan autentik sekali sotonya
    aku jg klo traveling suka menelusuri makanan tradisional di warung-warung yang udah legend

    ReplyDelete
  10. Jadi lapeeeeerrr
    Aku tu penggemar soto banget, tapigak terlalu suka banyak kuah. Mungkin kalau beli aku minta kurangin kuahnya hehe
    Wuah jam 11 udah keabisan atau gak dapat tempat duduk mbak maksudnya?
    Laris manis nih ya kyknya emang banyak digemari masyarakat sekitar :D

    ReplyDelete

Terima kasih sudah meninggalkan komentar. Maaf, komentar dimoderasi untuk mengurangi komentar spam yang masuk. :)